Video Anggota Penguatkuasa DBKL Menyerang Dan Membelasah Seorang Peniaga Melayu

Posted by Era pasca 0 341 comments
video

Video menunjukkan bagaimana seorang anggota penguatkuasa DBKL menyerang dan membelasah seorang peniaga kecil Melayu.

Anggota penguatkuasa ini hanya berani di kawasan Melayu berniaga. Mereka tidak akan berani memasuki kawasan seperti Petaling Street mahupun di Bukit Bintang.

Mengapa agaknya?

Mengapa mereka tidak berani menyerang serta menumbuk atau membelasah atau mentazkirahkan peniaga-peniaga Cina yang kurang ajar di Petaling Street, tetapi mengejar, merampas dan menyita barangan perniagaan penjaja-penjaja Melayu yang untungnya tidak seberapa?

Adakah kerana mereka pengecut atau atau ada elemen rasuah yang menyebabkan mereka jadi terlau pengecut?

Kerajaan UMNGOK Kerajaan Zalim Yang Tindas Golongan Miskin, Bela Orang Kaya

Posted by Era pasca 0 341 comments
Segala hadis dikeluarkan untuk UMNGOK mengutip hutang daripada golongan miskin yang mendapatkan pinjaman PTPTN. UMNGOK yang mengetuai Kerajaan Malaysia tidak mempunyai mekanisme untuk menghapuskan atau melanjutkan pembayaran hutang walaupun pada masa yang sama, boleh membela dan memberikan pelbagai kemudahan serta insentif kepada golongan kaya yang mendapat pinjaman mudah kerajaan.

Ungkapan 'akan cari sehingga ke lubang cacing' telah digunakan sebagai zikir para pemimpin UMNGOK terutama sekali yang berkaitan dengan pinjaman rakyat kepada badan-badn yangditubuhkan oleh kerajaan kononnya untuk kemudahan rakyat, tetapi sebenarnya untuk menyalurkan wang bernilai berbilion ringgit untuk kroni-kroni UMNGOK.

Terlalu banyak hutang-hutang pinjaman yang sangat besar dan tidak mungkin terjangkau dek akal rakyat biasa, khususnya peminjam-peminjam PTPTN yang tidak dapat dikutip, bahkan dilupuskan begitu sahaja oleh kerajaan UMNGOK.

Bagaimana dengan pembaziran yang dilakukan oleh kementerian, jabatan mahupun entiti-entiti kerajaan yang membeli barangan pada harga yang berkali-kali ganda lebih tinggi daripada harga sebenar? Sehingga kini, tiada seorang pun pegawai kerajaan terutama sekali yang membuat pembelian dan meluluskan pembelian, ditangkap dan ditahan serta dituntu menjelaskan lebihan bayaran yang menggunakan wang rakyat.

Bagaimana pula dengan nama-nama seperti Tajuddin Ramli, Deepak, Francis Yeo, Robert Kuok, Anandha Krishnan dan sebagainya yang telah menyamun ratusan juta ringgit kalau tidak pun berbilion ringgit? Mengapa mekanisme yang sama tidak dikenakan kepada mereka sebagaimana yang berlaku kepada para pemimpin PTPTN?

Adakah kekayaan negara ini hanya untuk golongan kaya manakala golongan miskin pula, selain terpaksa membayar cukai yang tinggi, perlu juga mengeluarkan lebih pembayaran untuk membiayai golongan kaya serta para pemimpin UMNGOK yang tidak puas-puas menyakau wang negara?

Rakyat Malaysia khususnya warga marhein seharusnya mengambil iktibar ini dan mempertingkatkan azam untuk mengajar UMNGOK dan para kroni mereka tetnang hak kita. Bukan sahaja UMNGOK tetapi juga mana-mana parti politik yang cuba membodoh-bodohkan rakyat Malaysia.

Hasan Malek, Dari Menteri Ayam Menjadi Menteri Cendol @ MENYAMDOL

Posted by Era pasca 0 341 comments
Nak tengok sesebuah kerajaan tu bijak atau baik, tengok barisan menterinya. Kalau terselit beberapa orang menteri atau keseluruhan menterinya jenis bangang tak bertempat, keseluruhan kerajaan tu banganglah dari Perdana Menteri sehinggalah ke macai-macai dan penganga-penganganya.

Kerajaan Malaysia yang dipimpin oleh Najib Altantuya merupakan contoh kerajaan paling bangang dan paling tak berjenis. Kewujudan menteri-menteri seperti Shahidan Kassim, Nazri Aziz dan Hasan Malek menyerlahkan sikap dan ketokohan Najib Altantuya yang hanya setaraf dengan kepimpinan Gambia dan Afrika Timur.

Hasan Malek yang merupakan Menteri KPDNKK pernah menggemparkan negara dengan isu ayam dan sardin. Nampaknya kali ini dia tidak mahu ketinggalan untuk mempamerkan ketololannya menerusi saranan agar para peniaga menurunkan harga masing-masing dengan mengambil contoh sikap seorang peniaga cendol yang telah menurunkan harga cendolnya sebanyak 20 sen.

Senang sungguh jadi menteri Najib Altantuya. Keluarkan cakap bodoh-bodoh, lepas tu panggil wartawan dan suruh siarkan kenyataannya. Para penganga dan macai-macai akan bertepuk tangan sambil memuji-muji kehebatan daya fikiran seorang menteri seperti Hasan Malek.

Nampaknya, Hasan Malek kena terus mencium tangan Kak Ros kalau mahu terus menjadi Menteri ekoran kebodohan yang ditonjolkannya. Bukannya dia nak lipatgandakan pemantauan dan penguatkuasaan supaya para pemborong dan peniaga tidak menaikkan harga, sebaliknya disuruh mereka menurunkan harga yang sudah tentu tidak akan dipatuhi.

Selepas kena kutuk hari tu berhubung peningkatan harga makanan, Hasan Malek pun keluarkan kenyataan dengan nada berapi-api, kononnya KPDNKK yang diterajuinya akan membuat pemantauan yang ketat. Namun seperti kelaziman UMNGOK dan BN, kata-kata mereka hanyalah pemanis bibir supaya tidak terus kena kutuk.

Hakikatnya, para menteri seperti Hasan Malek sebenarnya amat takut dengan kuasa di kalangan pemborong dan peniaga. Rakyat pengguna mampus tidak mengapa, asalkan para peniaga terus mengaut keuntungan beratus kali ganda. Kalau diusik, nanti tidak ada pula dana untuk aktiviti politik mereka.

Itulah tahap kerajaan yang dipilih oleh 47% rakyat Malaysia. Membariskan menteri-menteri bangang untuk terus membangangkan rakyat tetapi pada masa yang sama, mengeringkan dan mengempiskan kocek rakyat agar kocek dan akaun bank para menteri tebal dan tidak muat-muat untuk diisi dengan duit lagi.

Apa-apa pun, HIDUP MELAYU! HIDUP MELAYU!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...